-->

Notification

×

MUI KUTUK BOM BUNUH DIRI DI MAKASAR

Sunday, 28 March 2021 | 13:21 WIB Last Updated 2021-03-28T06:28:48Z


Jakarta, journalnews.co.id - Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengutuk keras tindakan pelaku bom bunuh diri di Gereja Hati Yesus Mahakudus atau Katedral Makassar, Minggu (28/3).

Menurut Wakil Ketua Umum MUI, Anwar Abbas, aksi pelaku telah membuat ketakutan, dan MUI tidak menoleransi tindakan yang dianggap tidak manusiawi tersebut.

"MUI mengutuk dengan keras tindakan pelaku peledakan bom di Makassar pagi ini yang telah membuat ketakutan di tengah-tengah masyarakat, dan menyebabkan jatuhnya korban jiwa," kata Anwar dalam pernyataan resmi MUI

"Tindakan ini jelas-jelas tidak bisa ditolerir karena, jelas-jelas sangat tidak manusiawi dan sangat-sangat bertentangan dengan nilai-nilai dari ajaran agama manapun yang diakui di negeri ini," ucap Anwar menambahkan.

Pada kesempatan tersebut, MUI meminta kepada aparat terkait mencari dan menangkap 'aktor' intelektual serta pihak-pihak yang terkait dengan peristiwa ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar.
Selain itu, MUI juga berharap kepada masyarakat untuk tidak mengaitkan kejadian ini dengan agama mana pun.

"Di samping itu, MUI juga meminta supaya masalah ini jangan dikait-kaitkan dengan agama dan atau suku tertentu di negeri ini karena, hal demikian akan semakin membuat rumit dan keruhnya suasana," pungkas Anwar.

Bom meledak di Gereja Hati Yesus Yang Mahakudus atau Katedral Makassar, Minggu (28/3) pagi. Polisi menyatakan bom yang meledak merupakan bom bunuh diri.
Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol E Zulpan menceritakan kronologi ledakan tersebut.

"Bisa saya sampaikan, benar diperkirakan (bom meledak) 10.28 WITA ledakan diduga bom," kata Zulpan kepada wartawan.
Menurut Zulpan, sejumlah umat dilaporkan terluka dalam kejadian itu. Polisi juga menemukan potongan tubuh manusia.
Sejauh ini polisi masih menyelidiki ledakan tersebut.

"Berapa jumlahnya (pelaku). Kami Kepolisian Labfor akan memastikan lebih jelasnya," ucap Zulpan.
Sejumlah aparat kepolisian juga sudah mulai berjaga di dekat lokasi ledakan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar.

Gereja Katedral Makassar berada persis di pertigaan Jalan RA Kartini Makassar. Aparat kepolisian yang terlihat di lokasi adalah sejumlah anggota Brimob, Gegana Polda Sulawesi Utara.

Polisi menduga pelaku bom bunuh diri mengendarai sepeda motor. Hal itu berdasarkan para saksi mata yang berada di sekitar gereja. (F 407I)

No comments:

Post a Comment

Halaman Facebook

×
Berita Terbaru Update